KARENA KEHIDUPAN SEDEKAT KEMATIAN : AKHIR PERJALANAN

0 Comments
Semua yang terjadi adalah takdir Allah, sebuah ketetapan yang gak bisa diubah manusia.
InalillahiWainalillahirajiun

 Tidak ada yang benar benar ingin merasakan kehilangan, tapi kehidupan memang berpatok pada 4 hal yang tak terpungkiri. Hidup, Mati, Jodoh, Rezeki.

Saya gak pernah tahu apalagi rencana Tuhan untuk saya. Rasanya terlalu berat untuk saya jalani. Sebagai manusia biasa, rasanya saya harus mampu, saya harus tersenyum, harus tertawa lebar padahal gak itu yang saya rasain. Intinya saya, kita semua harus IKHLAS.

Waktunya memang terlalu singkat, terlalu semena-mena, terlalu gak masuk akal. Rasanya itu kayak lagi di bercandain Tuhan. Ya tapi inilah adanya.

Tuhan benar, memperlihatkan kehilangan yang lebih buruk dari yang saya rasain sebelumnya. Memperlihatkan ada kehilangan yang paling Haqiqi di dunia yang hanya sebentar ini, kehilangan yang bersandar pada Tuhan-  Kematian.

Tidak ada yang pernah mengira apa yang akan terjadi besok, seperti halnya keluarga, sahabat, teman-teman kamu alami, saya juga begitu.

Keadaan ini bener-bener gak ada yang ngeharapin, bener-bener diluar dugaan dan prasangka manusia.

Andaikan waktu bisa diulang, terlalu banyak yang pengen saya ulang. Tapi kembali lagi apakah Allah ridho, nyatanya Allah lebih sayang kamu. 

Mungkin saya gak berhak terlalu dalam, tapi saya gak bisa bohongin diri saya kalau apa yang terjadi sama kamu buat saya kosong. Lebih daripada yang saya rasain, keluarga kamu mungkin lebih-lebih kehilangan, sahabat dan temen-temen kamu.

                                                                                 ***
Chat itu bener2 bikin saya syok, bikin saya bertanya tanya, bikin saya ngerasa gak waras. Apa yang sebenarnya terjadi sama kamu? 

Masih menghabiskan waktu bareng kamu sayanya, masih diledekin kamu ketika kamu mengantarkan saya pulang. Tapi siapa sangka, ketetapan takdir ini lain, ketetapan yang berpihak pada sayangnya Allah kepada hambanya. Ketetapan hingga kamu tertidur pulas sampai di Rumah-Nya.

                                                                                 ***
Chat terakhir kamu adalah ketika kamu mengajak saya nonton bareng, malam tadi. mungkin kamu abis liat story saya terkait polling di Instagram? saya gak tau betul. Tapi akhirnya kita memutuskan nonton film yang berkali kali gagal saya tonton. Film yang seharusnya gak perlu kita tonton kali ya. Itu adalah pertemuan terakhir kita sebagai manusia biasa. Kamu adalah sosok baik yang saya kenal. Memang tidak lama, tapi membekas untuk saya.

Saya masih gak percaya dan berharap ini bulan April dan tetiba saya akan dikejutkan dengan perkataan "April Mop" awalnya. Tapi itu semua gak terjadi, ini bener-bener nyata.

Saya udah lupa rasanya kehilangan, dan tepat di 10 Oktober 2017. Keluarga kamu kehilangan kamu, sahabat kamu kehilangan kamu, teman-teman kamu kehilangan kamu, saya juga kehilangan kamu, Nafas hidup yang bikin saya melihat lebih jauh kota kebanggaanmu.

Saya pengen bilang ke Tuhan saat itu, kenapa secepat ini?
Kenapa harus kamu? 

Tapi lagi-lagi inilah ketetapan takdir, tidak bisa saya protes, tidak bisa ditolak oleh seorang manusia.
"Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari saripati yang
(berasal) dari tanah.
Emang benar, mendapatkan adalah proses kehilangan, begitu juga sebaliknya. tidak ada yang pernah benar benar memiliki, karena semuanya milik Azza wa Jalla.

“Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya, yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.” (al-Hadiid: 22)

Nyatanya kehilangan yang seperti ini bener-bener sakit, terbayang juga tidak ada sama sekali. Karena kamu memang terlihat sehat-sehat saja, hingga kamu dijemput dalam tidurmu. 

Tapi ketika semua keputusan sudah ditangan pemilik hati, pemilik sang Maha Agung. Sesungguhnya saya hanya berpasrah untuk kebaikan yang pasti sudah rencana-Nya.

                                                                             ***
Waktu terlalu singkat bangetttttttttttttttt………. Kehilangan kamu rasanya seperti saya baru menginjakkan kota ini lagi. Saya harus bener-benar memulainya lagi dari 0.

Bahagia disana ya Ganteng…Allah sayang kamu Vem.

Siapapun kalian yang membaca ini, sekiranya mampu mengadahkan kedua tangan dan merunduk kepada bumi untuk ber Al-Fatihah.





SELAMAT JALAN GANTENG
akhir perjalanan
Karena kematian adalah kepastian, kalau hari yang lalu adalah kamu. Mungkin selanjutnya saya yang menunggu, dan kita semua.


You may also like

Tidak ada komentar:

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomen ria disini