EKSPEDISI TURKI: POUCH OLEH-OLEH DARI SEORANG TEMAN

0 Comments


Pouch turki, Oleh-oleh turki
Pouch pemberian teman

Pernah nge-posting satu foto yang berasal dari oleh-oleh seorang teman adalah sebuah doa menurut saya. Kenapa begitu ? Ya, menurut saya, ketika sebuah hadiah atau apapun yang sampai ke tangan kita pastinya dibawa dengan niat, dan pastinya adalah kebaikan untuk orang lain yang menerimanya.

Turki adalah awal cerita saya dari sebuah pouch yang saya terima. Saat itu saya menerima nya dari bang dimas yang kelar menjalankan ibadah Umroh+Turki nya. Ujuk-ujuk sampai di Batam dengan tidak kekurangan satu apapun, Akhirnya kita (beberapa member group wa blogger) janjian di salah satu  Coffee shop di Batam yaitu” Habbit Coffee”. Dan taraaaaaaa….disitulah pouch mendarat ditangan saya.


Di hari itu, pouch Turki telah menjadi tempat penyimpanan uang dadakan saya dikala malas membawa tas aka males ribet-ribetan. Kayak beli bakso ke depan komplek rumah, ke ATM ataupun hanya ke toilet di Mall.

                                                                                         ***
Bermula dari iseng-iseng belaka, Awalnya Turki adalah sebuah tujuan awal ketika saya  mendapatkan tiket promo, Ceritanya saya diinfolah dari seorang temen tentang promo tiket pesawat murah, dan iseng jugalah saya nge-share.  Setelah memanas-manasi dosen dan geng nya akhirnya mereka terjerat dalam ekspedisi Turki yang saya bikin.

Apa yang terjadi kadang tidak sesuai harapanmu
Ekspedisi Turki ini awalnya terbentuk dari 2 gadis muda belia, Imut imut atau mungkin amit amit dan 5 orang ibu-ibu arisan yang salah satunya adalah dosen favorit saya. Yang ketika saya skripsi dialah yang selalu peduli mengingatkan, nge chat saya dikala saya mengabaikan nya. Sujud syukur, hehehe
Ketika tiket sudah approved semua, esoknya sebagai kepala tim dari ekspedisi ini saya menerima sebuah email. Email yang tak pernah saya harapkan dan tim kami tentunya. Email berisi tiket CANCELLED dari website online yang kita beli membuat saya frustasi. Kenapa frustasi? Ya karena itu bukanlah yang kami harapkan. Dan lucunya, tiket yang dicancelled hanya tiket geng dosen ini. Jadilah yang tersisa tiketnya hanya saya dan si Eneng. Ha ha ha. Saat itu saya hopeless dengan apa yang terjadi. Wkwkwk

Yapsss..

Tim kita akhirnya hanya bersisa 2 orang, kita menyebutnya sebagai Tim Mini. Ya soalnya kita berdua minimalis alias gak boros #eh. Ekspedisi ini masih 5 bulan lagi, dan tentunya waktu yang lumayan lama menurut saya. Ya saya sempet bilang, “Semoga apapun gak menghalangi langkah kita ya neng”. Saat itu saya dan neng masi berstatus sebagai pekerja dibawah tekanan, dan saat itu kita juga belum tau apakah cuti akan menjawab segala keresahan kita, walaupun tiket sudah ditangan.

Group Mati suri karena hanya berisi saya dan neng.. wkwkwkw

                                                                                     ***
Dua bulan sebelum keberangkatan, saya masi santai, berdoa agar nanti berjalan sesuai harapan, walau saat itu harapan saya hanya  bisa berangkat. Saya selalu menyadari setiap perjalanan yang akan terjadi adalah teman baru dan kisah baru. Jadi saya percaya, apapun pasti baik dan yang terbaik. Kala itu juga saya sudah berada dijawa setelah memutuskan resign dan menikmati hidup yang sementara ini.

Turki,jalan jalan ke Turki
Team Turki, yang satu bagian fotoin

Tepat 6 September 2016, saya membuat group baru lagi dengan nama Team Turki. Dan Grup ini terbentuk karena keisengan saya belaka juga, ceritanya saya mendapat info bahwa ada promo tiket murah ke Turki lagi, seketika saya inget beberapa nama teman traveller saya di kontak list whatsapp saya. Dengan modal pede banget ngechat lah saya “Bang, ke Turki yuk? Murah loh tiketnya” kemudian dibalaslah “Emang berapa?”, kemudian saya meng send foto screen shot harga tiket yang lagi heboh di jagat jalan-jalan, wkwkkw. Saat itu harga sekitar 4 jutaan lebih sedikit Return, lebih murah daripada tiket saya sebelumnya dengan harga 5,5 juta. Dengan sombongnya si kawan saya satu ini ngebales lagi “Aku udah ke Turki tapi, yang lain lah?, dengan santainya saya jawab “Ya situ kan maren cuman bentar, hayuklahh..Kapan lagi ngetrip sama saya mah?, Jarang-jarang saya ngajak loh, dan ini limited. Wkwkkwwk (ini sombong banget saya nya) ha ha ha , biarin. Dan  satu lagi orang yang saya ajak adalah bang Ahmad ,pas saya ngajak dia langsung oke, wkwkwkw (ini salah satu team saya yang kalau di ajak paling cepet oke nya), dan satu lagi bang Yudi, dia bergabung menjelang 1 minggu sebelum keberangkatan. Kenal ? Ya  kagaklah. Ha ha ha

Dan terbentuklah team random yang berasal dari chat absurd.. akhirnya ekspedisi ini terdiri dari 6 orang, terbentuk di 6 September 2016, dengan formasi 2 gadis mini, 2 lelaki songong alias sok sibuk, 1 lelaki yang susah dicari keberadaan nya dan 1 lagi lelaki yang nyasar. ketika tiket sudah ditangan, group masi juga pasif.

Note : Ekspedisi Turki ini terbagi dalam beberapa cerita, karena bakal ada drama, harapan, mimpi, jarak dan estimasi biaya tentunya. Ini tergantung mood menulis saya juga, semoga saya tetap rajin dan memiliki ide.



You may also like