WADUK JATILIHUR - CERITA MASA KECIL DAN TENTANG RINDU YANG TEROBATI

25 Comments
Waduk jatiluhur
ketika Rindu akhirnya bertemu

Awal bulan Maret lalu, saya tidak sengaja mengunjungi daerah “cerita masa kecil" saya dulu. Lah kenapa hanya cerita? Karena bapak saya hanya sering bercerita saja tentang kota masa kecilnya kesaya tanpa saya pernah diajak mengunjungi nya sama sekali waktu itu.

Mungkin saya bisa dikatakan kudet oleh warga Jawa Barat ini, ketika yang lain sibuk berlibur ke Mall atau tempat-tempat popular dan hits lainnya. Pinta saya cuman satu, bisa mengunjungi “cerita masa kecil" saya, mampu melihat dan mewujudkannya di usia saya yang sudah matang ini adalah hadiah terbaik untuk diri saya pribadi.

Sebelum saya pulang ke Batam, saya sudah berniat akan mengunjungi sebuah rindu dari sebuah cerita yang terus bermain di fikiran saya, Sebutlah dia teman kecil saya “ Waduk Jatiluhur”

Waduk Jatilihur berada di daerah Jatilihur, Kabupaten Purwakarta, Provinsi Jawa Barat. Ini adalah sebuah bendungan terbesar di Indonesia. Oleh pemerintah bendungan ini dikenal dengan Waduk Ir.H.Juanda  dengan panorama danau yang luasnya 8.300 Ha.

baca juga tentang wisata hits di Bandung - Klik disini


CERITA MASA KECIL

Ketika saya berusia 6 tahun, siaran televisi sering banget menyiarkan berita tentang Waduk Jatiluhur Untuk anak kecil seusia saya saat itu, berpikir apa itu Waduk Jatiluhur gak pernah sama sekali terlintas. Yang saya tau main aja kala itu, tapi hingga saya beranjak remaja, hitunglah kala itu saya mengenakan baju putih biru. Bapak saya selalu bilang “Bapak dulu sering main disini loh, ini luas banget dan besar. Tapi ntah kenapa bapak saya hanya bisa bilang tapi gak pernah mengajak saya untuk berlibur ke daerah masa kecilnya.

Percayalah, saya sebenarnya juga enek mendengar cerita bapak yang itu lagi dan itu lagi. Tiada hari ketika ada berita tentang Jawa Barat, Bapak akan bercerita lagi tentang kisah masa kecilnya, Apa yang bapak lakuin dan Ada apa? tapi karena saya adalah anak bawang yang masih belia sekali, yang terngiang dan tersave benar dalam otak saya hanya "Waduk Jatiluhur".

Karena saya adalah tipe pengingat, sekecil apapun cerita itu saya akan terus mengingatnya dan menjadi “Note” untuk saya. Seperti yang terjadi saat saya menginjakkan kaki di tanah masa kecil bapak di usia 1/4 abad ini. #abaikan umur yang menua ini

Malam itu udah terlalu larut saat saya sampai di Purwakarta, saat lampion-lampion berwarna merah menyambut saya dengan warna khasnya. Diujung pelupuk mata saya ada bola air yang menunggu untuk jatuh, seketika saya menghapusnya sambil menguap dan berkata “Arghh..ngantuk”, padahal haru lagi haru lagi.

Dalam hati bilang "Pak, saya udah disini dan bakal ngebuktiin apa yang bapak bilang dulu . Apakah semenarik yang bapak bilang ?". ini antara saya terharu atau ngakak sebenarnya.

Maafkan saya karena postingan kali ini sedikit menye-menye, percayalah saya hanya manusia biasa yang pengen juga cerita apa yang saya rasain.
                                                                                                

                                                                                            ***
Pagi menyapa saya dengan kokokan ayam, ntah sudah berapa lama saya tidak mendengarkan suara ayam dipagi hari. Biasanya suara anak-anak menangis lah rutinitas harian yang sayang banget saya lewatkan. ha ha ha

Oh ya, Menuju kesini membutuhkan waktu 1-1,5 jam dari Kota Purwakarta, ini sudah termasuk macet ya. Diperjalanan saya cuman diem aja sambil mikir, dan pada akhirnya saya akan bertemu dengan sebuah teman di masa kecil. Cekikikan sendiri

Percayalah tujuan saya kesini cuman untuk melihat apa yang pernah diceritakan bapak saja sebenarnya, melihat dengan mata saya sendiri dan berbahagia karena bucket list saya terpenuhi lagi. Alhamdulillah

Selalu ada kisah baru yang datang dan mewarnai-Yuhuuuuuuu

Waduk jatiluhur
Gerbang menuju Waduk Jatiluhur

wisata  waduk jatiluhur
Dermaga Terpadu Wisata Waduk Jatiluhur

wisata  waduk jatiluhur
Kapal kecil untuk menyebrang ke restaurant

Karena momennya hanya lah mengulik sebuah rindu dari cerita dahulu, ketika saya sampai, saya hanya duduk ala piknik sambil menyeruput kelapa muda dengan view bendungan Jatiluhur dan jejeran kapal kapal kayu (kalau di Batam dikenal nya si kapal pompong).

Sudah lelah menikmati kelapa muda dan view, saya beranjak dan berjalan ke area pinggiran danau. Berdiri dan mengobrol dengan salah satu tetua yang dikenal dengan Abah Un. Panjang lebar Abah Un menjelaskan tentang Waduk Jatiluhur ini dan saya hanya terbengong.

Di momen ini saya lebih banyak senyum senyum sendiri sebenarnya pas ngobrol ke abah juga, Abah Un sampai ngomong gini ke saya "Kamu ini jurnalis ya? atau Reporter? atau Orang Strees ? (gara gara gak wajar pecicilan begini-percayalah ini gak ditanyain abah kok) wkwkwk... Maaf ya bah kalau saya mah bawel nanya ini itu.

Ternyata inilah tempat yang bapak sering ceritain, maaf kalau saya tidak bercerita lebih dalam. Karena yang seperti saya bilang, saya hanya mengulik sebuah rindu dari apa yang sering bapak bilang. Sebuah tempat yang bikin saya penasaran dan bikin saya rindu walau dari cerita saja awalnya.

Waduk jatiluhur
santai kayak dipantai

Betewe di sini tidak hanya bisa menikmati pemandangan nya yang luar biasa saja, ada restoran seafood di tengah bendungan yang bisa dicapai dengan menyewa kapal dari dermaga Waduk Jatiluhur, biaya sekitar 50 ribu per orang kalau rame, pengunjung akan ditinggal dan dijemput kembali.

Sebut saja ini Rindu

wisata  waduk jatiluhur
Carilah saya diantara pohon dan rerumputan, Apakah anda berhasil menemukannya?

Tapi berhubung waktu saya yang mepet, saya hanya menikmati view dan main ayunan di sisi ujung dermaga. Menikmati sebuah rindu dari sini sudah membuat “cerita masa kecil” saya terobati.
kisah ini terinspirasi dari kisah tentang bapak dari blog www.catatantraveler.com.

Saya percaya ketika bapak mengulang cerita yang itu-itu saja berarti ada sebuah kenangan dan rindu, dan saya menyampaikan rindu bapak saat itu. 


wisata  waduk jatiluhur
spot foto di dermaga

wisata  waduk jatiluhur
sambil nge-Chat Bapak dan bilang "I'M HERE" (Terkirim ke orang lain, karena bapak gak punya wa)
ha ha ha

You may also like

25 komentar:

  1. Senangnya.. Choty berhasil napak tilas jejak Bapak di waduk Jatiluhur.
    Bapak pasti terharu dan bangga

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nis, rasanya seneng banget napak tilas diusia segini.

      Hapus
  2. cakep ya ternyata, dulu kalo dengar waduk jatiluhur aku cuma membayangkan bendungan wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga dari sd dan tiap bapakku cerita yang terpikir denganku juga cuman bendungan. ternyata pas liat lebih dari itu

      Hapus
  3. Wahaha rupanya foto pake Asus ZenFone 3 itu lagi di Jatiluhur. Aku juga gitu Chot, selalu ingat kisah masa lalu. Dongeng-dongeng masa kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak pas di jatiluhur. dongeng masa kecil yang akhirnya terwujud

      Hapus
  4. Ternyata dedek choty lebih deket sama bapaknya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak juga si kak, seneng aja napak tilas

      Hapus
  5. Ternyata dedek choty lebih deket sama bapaknya ya?

    BalasHapus
  6. Nice story.. sampaikan salam hormat saya kepada ayahanda ya Chot.

    Waduk Jatiluhur ini sudah pernah dekat banget saat tugas tiga hari ke Purwakarta padahal, tapi tak sempat singgah. Melihat foto2 Choti, indah banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak ntar ku sampaikan,indah banget kak..aku rasanya pengen kesini lagi

      Hapus
  7. Saya tahunya Jatiluhur waktu di SD karena guru sering menanyakan itu di mata pelajaran IPS. "Apakah nama bendungan terbesar di Indinesia?" Hehehe jawabannya ya itu... dan terniang sampai sekarang... Nice story kak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, pelajaran wajib banget. dan emang selalu dibahas

      Hapus
  8. Keren banget ya tempatnya. Pantes bapak selalu cerita ber-ulang2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nit keren banget, aku seneng banget kemari. terharu..akhirnya apa yang bapakku pernah ceritain dulu terwujud

      Hapus
  9. Keren yah tempatnya. Hehe


    Jgn lupa mampir ke blog saya yah kak makasih http://namaguerizal.blogspot.co.id/2017/04/keberagaman-masyarakat-hingga-capaian.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. cakep dek, sesuai kenpa sering diceritakan

      Hapus
  10. Tahu waduk jatiluhur ini karena sering jadi tempat latihan olah raga dayung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang, dan besar banget. aku berasa ngeliat danau toba ...

      Hapus
  11. Pasti bapakmu bakal seneng banget kalo bisa jalan kesana sama anak gadisnya Chot, eaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ka, tapi bapak sekarang udah pikunan. mungkin dengan mewakilkan apa yang bapak pernah ceritakan seridaknya udah lega

      Hapus
  12. Aku pernah beberapa kali melakukan perjalanan seperti ini, Chot.. Napak tilas perjalanan dari cerita masa lalu :)

    BalasHapus
  13. terharu dengan kisah perjalananmu yang ini kak ..

    BalasHapus
  14. Haha bloger memang suka cerewet tanya sana tanya sini...
    Btw disana ketemu si Jaka Tarub nggak?

    Hehe...

    Nice story.
    Tfs

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomen ria disini