sail to krakatau


Hidup di ujung barat laut pulau Jawa menjadi kebanggan sendiri buat saya saat ini, waktu mengajarkan bahwa perjalanan sesungguhnya ketika kamu berada ditempat baru dengan semuanya yang baru. Memulai semuanya dari titik nol dan beradaptasi dengan lingkungan sekitar.

Tidak terasa saya sudah melaluinya hampir 1 tahun sebagai gadis rantau di kota Cilegon-Banten.

Babak baru yang menurut orang lain mungkin biasa aja, tapi menurut saya sebuah langkah hebat untuk gadis manja yang masih suka nangis dipojokan kamar. Apalagi ketika semua yang saya harapkan tidak sesuai rencana, toh saya cuman manusia biasa.

                                                                        **

Pelabuhan merak, bus Arimbi menjadi teman selama saya hidup di sini. Cilegon, sebuah kota yang berusia masih lebih muda dari umur saya sendiri.


pelabuhan merak, merak banten
Pelabuhan Merak tampak dari atas kapal Sebuku

Di tanggal 27 April 2018, kota ini tepat berusia 19 tahun. Penambahan angka yang disambut rasa syukur oleh Pemerintah kota dan warganya. Berbagai event melengkapi HUT Kota Cilegon ini, bener-bener meriah.

Umur yang terbilang masih muda, yang masih banyak catatan untuk kedepannya. Apalagi untuk bidang pariwisata, banyak destinasi yang masi belum bisa dijangkau untuk khalayak luas. Apalagi di era yang digital ini, tapi namanya proses, akan ada hasil kalau semuanya bekerja keras untuk membangun yang menjadi catatan itu. Semangat ya Cilegon, kota domisiliku.

Kalau diandaikan

seorang remaja, dia sedang dilanda manisnya jatuh cinta, mungkin sesekali menangis karena dikecewakan karena diselingkuhi pacarnya.  ha ha ha #gaknyambung
                                                                                      ***
Agenda tahunan ke 3 di kota cilegon dengan nama Sail to krakatau adalah persembahan kota ini untuk memperkenalkan lebih dekat Krakatau dan mengingatkan bahwa ada peristiwa alam yang pernah mempengaruhi dunia dengan kehebatan nya.


sail to krakatau 2018, gunung krakatau, pelabuhan merak
Pengunjung berselfie ria
Cilegon Ethnic Festival 2018, piknik cantik, wisata cilegon
Cilegon Ethnic meramaikan acara

kain baduy, wisata banten, sail to krakatau
Stand oleh-oleh khas Banten

Kapal ferry Sebuku menghantarkan semua peserta dan tamu undangan ke geladak yang sudah disediakan. Hari itu panas memang begitu terik, tepat berada diatas kepala walau jam sudah menunjukkan jam 14.00 siang. Tapi rasanya kota ini lagi berdamai setelah berhari-hari hujan, mungkin saja Krakatau sudah janjian dengan alam agar menjadi hari baiknya. toh ini event tahunan.

Seringkali saya mendengar tentang ketangguhan gunung krakatau ini, saat lalu ditanggal 29 April 2018 untuk pertama kalinya saya bisa bertemu langsung, bertatap muka sambil mengobrol dari kejauhan. Menikmati penjelasan Guide tentang sejarah krakatau yang selalu akan menjadi bagian sejarah dunia.

Peserta dan tamu terlihat menikmati momen ini, Kapan lagi bisa melihat krakatau sedekat ini. Belum lagi menikmati sunset adalah jadwal dalam event ini.


sail to krakatau 2018, event banten
Pemandangan Gunung Krakatau dalam Sail To Krakatau

Sail to krakatau 2018, wisata Banten, gunung krakatau
Menikmati Sunset diatas kapal Sebuku


Untuk mengikuti sail krakatau ini, ada beberapa tiket dalam beberapa kelas. Dari kelas ekonomi presale, ekonomi reguler, kelas bisnis sampai dengan VIP. Harga dibanderol dari 150.000-500.000 rupiah. Untuk meeting point adalah pelabuhan merak di dermaga 4, untungnya saya gak kesasar naik kapal ke lampung. wkwkwkw


Ibu Kadispar "Eneng" lagi asik bergoyang 

Geng Generasi Pesona Indonesia Cilegon tak lupa bergoyangggg manggg,

Sebagai gadis yang mencintai perjalanan, menikmati perjalanan yang singkat begini aja udah mengobati rindu saya. Naik ke geladak foto-foto, masuk ke ruangan kelas bisnis, pindah ke VIP sampe ke tempat berlangsungnya acara. Semuanya gak mau saya lewatkan, ha ha ha . Yang saya suka dari acara beginian adalah kulinernya, Yap benar, saya akan terus-terusan makan. 


sail to krakatau 2018, travel blogger, wisata banten, gunung krakatau
pose diantara kerumunan

Ini event yang rutin diselenggarakan setiap tahun, jadi saya aja yang dari Batam penasaran. Masa kalian enggak? 


Memang selalu ada alasan untuk kembali ke pulau Bali, tapi Lombok selalu siap untuk menawan hati siapapun dengan keindahan yang ada di dalamnya. Meski berada tidak jauh dengan pulau Bali, nyatanya ada banyak tempat wisata di Lombok yang menarik untuk dijelajahi. Malah saat ini, Lombok jadi salah satu destinasi liburan yang digemari oleh para pelancong lokal dan luar negeri. Berikut ini adalah beberapa objek wisata yang harus kamu kunjungi.

Pantai Kuta
pantai kuta lombok
Pantai Kuta Lombok

Lho, Pantai Kuta kan ada di Bali? Yap, tapi nyatanya salah satu Destinasi Lombok Tengah pun memiliki nama yang sama dengan keindahan alamnya yang nggak kalah menawan. Berada di Desa Kuta dan berjarak sejauh 50 Km dari kota Mataram, Pantai Kuta Lombok menawarkan hamparan pasir putih yang luas dan membuatmu nggak bisa menolak godaan untuk menceburkan diri ke air laut yang biru bersih. Pantai Kuta juga berdekatan dengan beberapa tempat wisata di Lombok lainnya seperti Pantai Seger, Pantai Selong Belanak atau Pantai Tanjung Aan.

Pantai Mawun
pantai mawun lombok
Pantai Mawun
Namanya liburan, tentu banyak orang yang ingin menjauhkan diri dari hiruk-pikuk keramaian. Nah, kalau sekarang ini kamu sedang mencari tempat wisata di Lombok untuk menghabiskan liburan, pastikan Pantai Mawun masuk dalam daftarmu. Cuma butuh waktu tempuh yang singkat dari Pantai Selong Belanak menuju Pantai Mawun. Pasir yang bersih, hamparan air laut yang jernih dan suasana yang tenang cocok banget untuk para pelancong yang mencari ketenangan dalam liburannya. Hanya saja perlu dicatat kalau pantai yang satu ini menghadap persis ke Samudera Hindia, jadi jangan pernah coba-coba bermain air ketika ombak besar datang.


Pantai Tanjung Aan
pantai tanjung aan
Pantai Tanjung Aan
Mengingat ada banyak tempat wisata di Lombok yang menjanjikan pesona indahnya, Pantai Tanjung Aan jadi salah satu destinasi Lombok tengah yang wajib dikunjungi. Kenapa? Karena pada salah satu sisi Pantai Tanjung Aan terdapat pantai dengan butiran pasir kasar yang menyerupai merica. Inilah yang kemudian membuat salah satu sisi Pantai Tanjung Aan dijuluki sebagai Pantai Merica. Selain itu hamparan laut yang berwarna hijau dan biru bakal membuat setiap momen fotomu jadi Instagram-able banget!
pantai tanjung aan
Butiran pasir menyerupai merica

Bukit Merese
bukit merese
Sumber  : Instagram @ujungpangkal

Dengan keindahan yang ada, Bukit Merese jadi tempat wisata terakhir di Lombok yang wajib masuk dalam daftar destinasimu. Lokasinya berada nggak jauh dari Pantai Tanjung Aan dan bisa dilewati dengan kendaraan roda dua ataupun roda empat. Ketika tiba di atas puncaknya, bisa jadi kamu akan sepakat dengan banyak orang kalau Bukit Merese membuat kita seolah berada di negeri lain. Yap! Selain padang rumput dan pemandangan Pantai Tanjung Aan, Bukit Merese jadi tempat wisata di Lombok lainnya yang Instagram-able.

Supaya nggak bingung, kunjungi saja website Traveloka yang bakal memudahkan kamu untuk mencicipi berbagai keindahan surga dunia yang ada di Lombok Tengah. Jadi, selamat berlibur!
Rubi Alor 2017 |
November adalah bulan dimana momen tahunan berulang, ya memang tak sama ceritanya. Tapi selalu ada kisah-kisah baru yang hadir dan mengambil peran untuk hidup saya.

Ruang Berbagi Ilmu (Rubi) menjadi babak baru dalam cerita perjalanan saya di November 2017. Keluarga yang tercipta dari rangkaian orang-orang yang rela andil memberi waktu, ruang dan uang untuk pendidikan dibagian negeri Indonesia. Ini adalah hadiah terbaik saya di penghujung tahun 2017 lalu. 

Rasanya kayak mimpi ketika menerima email bahwa saya lolos dan menjadi bagian dalam Ruang berbagi ilmu 2017 dengan penempatan di Alor - Nusa Tenggara Timur. Saat itu saya gak bisa bohongin diri saya kalau saya terharu, excited dan bersyukur untuk awal itu.

Menjadi relawan adalah hal yang selalu ingin saya lakukan sejak dulu. Tapi niat dan waktu selalu menjadi penghalang saya dalam setiap keadaan, tapi saya selalu percaya Tuhan akan beri kesempatan itu buat saya “pada saatnya”.

Sejak menjadi bagian dari Kelas Inspirasi Batam ke 8 pertengahan bulan di 2017 tahun lalu. Sejak itu saya memutuskan ingin memberi hati dan waktu saya untuk orang lain, memberikan kebahagiaan semampu yang saya bisa.

Kecintaan saya terhadap travelling membuat saya ingin memaknai apa itu perjalanan yang sebenarnya. Perjalanan yang berbeda dari sebelum nya, membuat saya merasa berarti, berarti bukan hanya untuk saya tapi juga orang lain. Kayaknya itu lebih baik untuk proses perjalanan hidup saya, yang sampai saat ini saya belum tau akan berhenti dimana.


Awal Perjalanan

Tidak kenal siapapun saat itu, bermodal nekat dan percaya semuanya akan baik-baik saja. Rasanya saya iri dengan mereka yang lebih dulu terbuka matanya, terbuka pikirannya untuk berbagi dan turun langsung, salah satunya memikirkan cara bergerak untuk pendidikan di Indonesia.


Pertemuan pertama Tim Dokum Rubi 2017

Saya pernah berfikir lama dan mengutuk diri saya bahwa saya bukanlah apa-apa? tidak bisa melakukan apa-apa? merasakan titik terbawah dalam hidup ketika teman-teman seusia saya menikah dan berbahagia. Saya sempat berfikir, Apalagi rencana Tuhan untuk saya?

Relawan Ruang Berbagi Ilmu 2017

Memutuskan meninggalkan kota kelahiran saya, kota yang membesarkan saya, kota yang mengajarkan saya tentang berjuang selama 25 tahun. Menjalani hidup yang baru dikota yang benar-benar baru saya kenal, menyesuaikan dan yakin “Ini bagian dari rencana Tuhan”.

“Pergi kadang bukan hanya tentang pelarian, tapi perjalanan baru. @Aychoty-22.20 Cilegon”

#Bagian1

Salah satu hal yang paling saya senangi dari travelling adalah ngepacking barang bawaan. 
Dulu sekali, tahun 2012 saat saya baru memulai travelling, saya sangat ingat bahwa saya ngepacking hampir 1 bulan sebelum keberangkatan, ini saking excited nya. 
isi satu lemari hampir saya bawa di koper, ntah apa yang saya fikirkan saat itu. ha ha ha

semakin kesini, karena keseringan travelling yang tak terjadwal. Seringkali saya ngepacking seenak udel saya, gimana gak? saya bisa ngepacking barang bawaan untuk travelling 2 jam sebelum berangkat paling lama. dan hanya dengan modal tas ransel.

Ada yang nanya ke saya, saking seringnya saya travelling bawa ransel

Barang apa aja si yang perlu kita bawa pas travelling? 
Kok kayaknya kamu gak bawa apa apa si? 
Itu isi ditas ransel apa aja?

Travelling itu kan punya cara masing-masing ya, gak bisa disama ratakan barang yang dibawa satu orang dan orang lainnya sama.

Jadi, saya adalah cewek yang gak bisa travelling tanpa tas ransel. Dari dulu walaupun saya punya bagasi saat perjalanan menggunakan pesawat, saya selalu bawa tas ransel. Rasanya gak afdol aja si. Ketika saya bawa koper pun, saya juga bawa tas ransel kemana-mana. isinya ya macem macem.

Kalau saya travelling hampir 1-2 mingguan dan saya hanya bawa tas ransel itu banyak yang julidin. katanya saya gak bawa apa-apa, tapi emang iya si.
ya mau bilang ini tas kantong doraemon si, tapi gak enak aja takut diminta kantong doraemon nya. mahal loh iki .

Jadi bukannya saya sok-sokan pake tas ransel untuk ala ala, tapi emang suka aja. Tapi isi ransel saya gak kalah lengkap sama koper segedek gaban kalian kok cuy. 

Tapi berhubung ini adalah blog saya, mungkin saya akan sedikit berbagi deh. Apa barang-barang yang saya bawa ditas ransel? #eakk
  1. Pakaian 
Ditas ransel saya selalu ada baju ganti kok, walaupun saya travelling sekitar 1-2 mingguan. Tapi ya gitu, saya selalu bawa baju yg tipis-tipis. Biasanya saya cuman bawa 3-4 kaos, celana 2, baju tidur 1 pasang, pakaian dalam 5-6, terkadang saya juga bawa baju untuk photo ootd. wkwkw 
Baju yang irit tempat dan enak digulung2 tanpa lecek seringnya. dan betewe saya tipe yang jalan kemudian cuci dan pake. jadi ya wajar kalau saya jalan bajunya itu-itu aja. namanya abis pake dicuci jemur pakai . ha ha ha

Jadi paham kan?

  1. Travel box
Jadi saya itu punya travel box khusus, udah sepaket yang isinya odol, sikat gigi, sampo, sabun, cuci muka, hansaplast, makeup, koyo, panadol, cotton bath, minyak angin. 

Jadi kalau travelling saya tinggal bawa itu aja, masukan ke tas tanpa itu isi lari kemana-mana. Lumayan rapi lah. 
Tapi kadang, kalau saya tau mau pergi sama orang yang rame banget atau jauh banget nih, saya suka skip sampo dan sabun. Saya bakal minta ke temen travelling saya aja, wkwkwkw. ya paling kalau mereka berpikiran sama dengan saya juga, kita beli lah ujung2nya dikota tujuan. hi h hi

  1. Charger box
Ya isinya taulah segala macam kabel bisa ditemukan disini.

  1. Kamera
Yapp, ini adalah barang penting yang gak boleh ketinggalan. kadang kalau saya gak bawa tas kamera nya. saya tinggal masukin aja tuh ke dalam ransel saya. 

  1. Buku
Sejauh apapun saya pergi, saya selalu bawa note book atau buku bacaan. Kayak novel lah, lumayan bisa mengisi waktu diperjalanan.  Ya walau kadang saya lebih memilih tidur di perjalanan daripada baca novel nya. 


  1. Handsfree
Jujur saya bukanlah pecinta musik, yang akan mendengarkan musik diperjalanan, saya lebih memilih bengong daripada harus dengerin musik. atau berujung saya nge draft  tulisan lah di note hp.
Tapi handsfree akan selalu saya bawa kemanapun, terkadang saya malah suka iseng pasang tanpa dengerin musik sama sekali.


  1. Boneka kesayangan
Temen perjalanan yang selalu saya bawa tapi kadang lupa saya keluarkan. tapi sudah kemana-mana bareng saya. ini adalah travelmate saya sejak saat itu, namanya "Rempeyek". katroo ya? bodo amat.

                                                                ***

Ya itu aja sih yang pasti saya bawa di tas ransel. tenang deh tas ransel saya bukan yang liter2 an kok, tas ransel sewajarnya . 

Jadi menurut saya, itulah kebutuhan utama di tas ransel saya yang selalu menemani saya kemanapun. Dan saya cukup tanpa kekurangan. Oh ya, ada salah satu temen saya yang hobi nya ranselan juga "danan wahyu". Toss dong


Jadi kalian bisa dong coba cara saya, travelling pake ransel kenapa gak?

Sop ikan murah di Batam dan enak

Katanya, ke Batam itu gak sah kalau gak nyobain sop ikan Batam. Bener gak sih?

Saya aja yang udah 25 tahun di Batam baru beberapa kali nyobain sop ikan yang katanya termasuk salah satu makanan wajib ketika kamu datang ke Batam.

Dulu, untuk pertama kalinya. Saya pernah nyobain sop ikan di restoran yang menjadi satu-satunya tujuan wisatawan kalau mau makan sop ikan ketika di Batam. Wahh, Pastinya enak dong?
Jujur aja emang enak si, apalagi saat itu makannya gratis. Jadi perut kenyang, dompet juga aman. hi hi hi

Sampai akhirnya saya datang kembali ke restoran sop ikan itu dan kemudian syok karena harganya gak sesuai kantong saya, ternyata mahal cuy. miris si kalau saya pengen makan ikan tapi harus nguras kantong banget, rasanya gak rela aja. Apalagi kalau dibilang isinya mah pas-pasan gak banyak juga.
Sebenarnya si wajar aja ya, apalagi untuk restoran untuk wisatawan yang mana lebih banyak tamu-tamu dari tetangga seperti singapore dan malaysia yang memilih makan disana. 

Skip tentang restoran itu, karena menurut saya terlalu biasa dan udah terkenal juga. Jadi pastinya kalian juga tau restoran apa yang saya maksud kan? . 

Sebenarnya saya udah beberapa kali nyobain makan sop ikan dibeberapa tempat di Batam selain di restoran hits tadi, tapi tidak ada yang ngena dirasa dan kantong saya. Menurut saya gak sebanding si dengan uang yang saya keluarkan, #eakkk.

baca juga : Memburu wisata viral Instagram di Bintan

jadi, dulu sekali. Untuk pertama kalinya saya diajak makan sop ikan fenomenal ini. Namanya "Sop Ikan Aliang", di jualnya di kedai kecil kayu di daerah batu besar. Jauh emang, tapi itu akan terbayar ketika nyicip kuah nya untuk seruputan sendok pertama.

Jadi, saya akan merekomendasikan sop ikan ini, bukan yang itu. Salah satunya yang bikin saya selalu rindu dengan Batam.
Ya Batam nya, bukan kenangan nya. wkwkwk

Dari segi rasa, harga sangat cocok untuk saya pecinta makanan berkuah, apalagi pecinta sop ikan garis keras. Mungkin kamu setelah mencoba nya juga akan seperti saya. 

Sop Ikan Aliang Batu Besar

Olahan berbahan ikan ini dengan kuah bening dan campuran sawi asin, bikin sop ikan Batam berbeda dengan sop ikan di daerah lainnya.
Kesegaran dan sensasi nya selalu bikin yang datang pasti pengen balik lagi.


Sop Ikan Batam
Sop ikan seafood yang menjadi favorite saya

Harga Sop ikan ini cukup murah, dengan harga 18.000-25.000 rupiah per mangkok, sudah termasuk nasi loh. Kita udah bisa makan sop ikan ini dengan asap asap yang menandakan baru di proses masak. 

Hmm rasanya bikin saya nelen ludah sendiri.

Dalam 1 mangkok Sup ikan ini adalah isinya ikan, udang,cumi, sawi asin, tomat hijau dan bawang goreng. Kamu juga bisa request kalau kamu cuman mau ikannya aja misal nya. Cece nya gampang diajak kompromi kok, mana ramah senyum lagi.

disini ada 2 jenis sop ikan : kamu bisa pilih lengkap atau ikan nya saja.

Menuju Kesini

Sop ikan ini lebih banyak dikenal dengan nama Kedai Kopi Aliang, terletak di daerah batu besar. Namanya si kedai kopi, tapi yang di jual sop ikan. ha ha ha
terserah yang jual si, bebassssss.


Sop ikan murah di Batam dan enak
Kedai kopi Alians yang bisa kamu temukan di Batu besar-Batam

Kalau dari arah bandara itu ke arah nongsa sebelah kiri. Pelan pelan tapi pasti, akan terlihat tulisan memudar “Kedai Kopi Aliang” dengan kedai kayu dipinggiran jalan. Yap disitulah tempatnya.

Jangan menilai sesuatu dari luarnya ya piknikers, luar nya boleh biasa aja. Tapi rasa boleh diadu sama yang lainnya, jadi langsung pesen aja deh. 

oh ya, selain sop ikannya. Soto ayam nya juga enak banget loh. Jadi kalau kalian nyobain makan disini dan ada yang alergi ikan, ada alternatif pilihan makan yang lainnya.

Gimana yang kemarin masi penasaran?
Udah nyobain belum? 



Kedai Kopi Alians
Alamat : Batu besar Batam-pinggiran jalan sebelah kiri
Buka : Senin-Sabtu
Jam buka : 08.00 - sampai habis (biasanya jam 15.00 sore udah habis)